Emosional Dengan Membawa Nama Tuhan ?

Namanya juga manusia, apalagi anak muda, ketika ada perasaan suka ama lawan jenisnya, selalu saja nyari tahu lebih dalam atau mencuri-curi perhatian dalam situasi apapun. Pendekatan model apapun selalu dipergunakan untuk mengambil simpati dari sang target.

Paling jengkel yaa, ketika ada ungkapan, “salah sendiri nembaknya kelamaan!” Dan ungkapan itu diucapkan dengan lantang, ketika target malah udah keduluan diambil orang, hahahaha … telloo 😀

Dalam sebuah perbincangan hubungan tanpa status orang yang random,

A : kok, kamu ga mau maen ke rumah lagi sih ?
N : kayaknya aku mulai sibuk nih, ngurusin ini itu sampe sore trus ke warung
A : tapi kan bisa too, mampir bentar …
A : aku kangen kamu non..
N : aku takut Tuhan mas …
A : lhaa knapa ? Kan cuman ndusel doang …
N : iyaa, takut ama Tuhan mas
A : lha kalo takut ama Tuhan, trus kalo kamu meluk-meluk pacarmu ? Pergi keluar kota dan nginep bareng ??
N : ama pacar kan gapapa, kan aku sayang dia, jadi ga masalah.

*kemudian hening* *mikir keras* :))

 

Kok bisa sih ada jawaban seperti itu ??

Apalagi dengan membawa nama Tuhan, seolah-olah alasan itu paling benar dari mulutnya 🙁

Yaaa memang benar sih, ketakutan kepada Tuhan itu mutlak, tapi bukan sebagai alasan doang yang selanjutnya tetap bermaksiat terhadap apa yg dijadikan alasannya. Apalagi berjilbab lho ! yang seharusnya dengan jilbab itu harus bisa lebih menjaga diri dari lawan jenisnya 😀

Nona ini setiap ketemu temen-temen cowoknya, kebanyakan cipika cipiki, padahal nona ini berjilbab, meskipun hanya dengan jilbab gaul yg masih bisa keliatan lengannya, lehernya dan ketat ala anak-anak gaul jaman sekarang. Tapi mungkin, hal itu dia lakukan hanya ke beberapa orang terdekatnya. Dan pakaian yang dikenakan bukan karena ilmu, melainkan niatan yang entah hanya gusti Allaah yang Maha Tahu 🙂

Dalam sebuah syurhatan teman lamanya pun bercerita, ketika si Nona ini berubah dengan tampilan berjilbab, temannya pun merasa senang sekali. Apalagi niatannya ini diungkapkannya ketika mengakhiri hubungannya dengan pacar lamanya yg telah menjalin hubungan selama sekian tahun, dari hal yg tiiiittt sampe dengan keberanian-keberaniannya di masa itu, you know laaah anak muda jaman sekarang kalo kasmaran seperti apa coba, apalagi model foto wannabe :)) cuman yang sangat disayangkannya adalah ternyata jilbab yg dipakainya adalah jilbab gaul, yg masih menonjolkan lekak lekuk tubuhnya yg kecil itu. Belum lagi, pergaulannya pun masih bebas dengan lawan jenis, seperti sering cabut dari kos, keluar kota dan pulang pagi, dan begitulah curhat si mantannya.

Terlepas dari itu, sebuah obrolan tadi cukup mengagetkan dan keliatan entah itu kebodohannya atau kebutaan hatinya ketika dilanda asmara :))
Kenapa ga diam-diam aja dan menolak dengan alasan yg logis ?
Kenapa harus bawa nama Tuhan, kalo setelahnya pun tetap bertingkah laku seperti tidak takut pada Tuhan ?

(somehow, aku lebih prefer diam daripada memakai nama Tuhan utk hal yang sebenarnya bisa disampaikan tanpa nama Tuhan, wallahu ‘alam)

Entahlah dengan pola pikir seperti ini. Kalaupun dijabarkan bisa jadi materi cerita novel nih..

Sebuah obrolan yg sangat menyedihkan sekali, karena setelah itu kemudian nona inipun pindah kota setelah putus lagi dengan pasangannya saat ini, dan di kota yg baru pun, nona ini mulai betah berlama-lama lagi di rumah cowok yg entah itu pacar barunya atau temen lamanya yg lagi dipedekatein, kembali lagi soal status yang dipakai untuk pembenaran untuk boleh “diapa-apain dan ngapa-ngapain” :))

Singkatnya, pacar itu boleh ngapain seperti apa yg diinginkan. Teman jelas gaboleh, hubungan tanpa status yaaa gitu deh :))

Nah, lain kali kalo iseng gitu ga usah baper yaa gaes. Apalagi ngisengin pacar orang, sampai ngajakin jalan-jalan kemanaaa gitu. Sekalinya baper, dan ga kecapai targetnya, emosinya ntar yang berbicara. Kalo udah emosi, kemudian nyari pembenaran lewat quote-quote yang di share ke media sosial … 😀 #krikkrik

 

ah entahlah … 

 

Note : #eh kalo ada yg kesinggung maap yee, namanya juga sekedar tulisan dan bercerita karena ada yg ngganjel dari syurhatan orang lain… 

 

 

 

 

Salam manis lg curhat ngasal,

[H]Yudee

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *